Tangga-tangga Juang Literasi

Seorang anak bernama Santi ingin mengikuti literasi di sekolahnya.  Rumahnya tidak terlalu jauh dari sekolahnya.  Pagi hari Santi sedang mengemasi barang yang perlu dia bawa untuk iiterasi.
‘’Pensil udah, buku udah, apalagi ya?’’.  Santi dalam hati.
‘’Oh ya, penghapus belum!’’.  Kata Santi sambil mencari penghapus di meja belajarnya.
   Di saaat Santi mau berangkat tiba-tiba hujan.  Hujanya sangat deras disertai angin kencang.
‘’Kok tiba-tiba hujan sih,’’ Santi kecewa dalam hati.
‘’Aku berangkat sekarang atau nunggu hujannya reda yah.  Kalau berangkat sekarang pasti bakalan kehujanan dan bash kuyup, tapi kalau nunggu hujannya reda pasti bakalan lama dan telat nyampemya’’.  Santi bingung dalam hati.
Dan Santi pun memilih berangkat sekarang.  Santi segera memakai sepatunya  
Santi berpamitan dulu kepada ibunya.
‘’Bu aku berangkat dulu ya! ,’’ Santi berpamitan kepada ibunya.
‘’Santi kamu gak nunggu hujannya reda dulu’’.  Ibu Santi dengan nada cemas.
‘’Aku berangkat sekarang aja bu, nanti keburu telat’’.  Kata santi.  Ia bergegas menuju pintu.
‘’Assalamu’alaikum’’.  Santi mengucapkan salam.
Tapi saat pintu tertutup dan santi sudah tak terlihat ibunya berkata.  
‘’Eh tunggu San. . ,waalaikum’salam’’.  Kata ibunya sambil menggelengkan kepala
Di jalan Santi bertemu temannya yang bernama Kina, Kina juga mau mengikuti literasi.
‘’Hey Santi! ‘’.  kina yang memakai baju warna biru menyapa santi dengan riang.
‘’Iya Kina, ada apa,’’ Santi menjawabnya.
‘’Berangkat bareng yuk? ’’.  Kata kina.
‘’Yuk,’’ Santi menjawabnya.
Merekapun berangkat bersama-sama ke sekolah.
Tiba-tiba Santi terpeleset di jalan karena jalan yang licin.
‘’Brukk’’.
‘’Aawww’’.  Santi kesakitan, dan kakinya berdarah.
Kina pun membantu Santi untuk berdiri.
‘’Ayo San berdiri’’.  Kina membantu Santi berdiri
‘’Iya kin,’’ Kata Santi sanbil kesakitan dan kehujanan.
‘’Kita obatin dulu luka kamu yah?’’.  Kata Kina mencemaskan kaki Santi.
‘’Jangan,’’ Santi menolaknya sambil kesakitan.
‘’Aku gapapa kok Kin,’’Kata Santi menolak bantuan Kina
‘’Gapapa gimana, kaki kamu luka’’.  Cemas Kina.
‘’Gapapa ini cuman luka kecil kok’’.   Kata Santi.
‘’Kita obatin dulu yah’’.  Kata Kina.
‘’Kalau terlambat gimana? ’’.  Kata Santi.
‘’gapapalah’’.  Kina menjawab.
Merekapun pergi kewarung untuk membeli obat merah dan kapas.
‘’Bu, beli obat merah sama kapasnya satu’’.  Kata Kina.
‘’Ini neng,’’ Kata ibu warung sambil mengambil obat merah dan kapas.
‘’Semuanya jadi 7000 Ribu’’.  Kata bu warung Disaat Kina ingin membayarnya, Santi memotong pembicaraaan Kina.

‘’ini u. . ’’.  Kata Kina.

‘’Kina biar aku saja yang bayar’’.  Santi memotong bicara Kina yang ingin memberikan uang.

‘’Ini bu uang nya’’.  Santi memberikan uang 700 ribu.

‘’Ia neng,makasih’’. Ibu warung menerima uangnya dari tangan Santi.

‘’Ayo kita jalan lagi! ’’Kata Santi mangajak Kina.

‘’Ayo,’’Kina menjawab.

‘’Eh San,sini aku bantuin jalan’’. Kata kina memegang tangan Santi.

‘’Gak perlu lah aku bisa jalan sendiri kok’’. Santi menolak bantuan Kina.

‘’Ahh aww’’. Santi kesakitan ketika ingin berdiri.

‘’Tuh aku bilang apa, sini aku bantuin jalan’’. Kina menegur Santi dan mengulurkan tangannya pada santi.

‘’Iya aku minta maaf’’.  Santi merasa bersalah sambil menerima uluran tangan Kina.
‘’Oke aku maafin,’’ Kata kina memaafkan Santi.
‘’Makasih ya kin,’’ Kata Santi.
‘’Sama-sama,’’ Kina menjawab.
Merekapun sampai di sekolah dengan keadaan baju mereka basah dan masih deras hujan nya.
‘’Hah akhirnya akhirnya kita sampai juga di sekolah!’’.  Santi  menghela nafas merasa lega.
‘’Iya yah akhirnya kita sampai juga di sekolah’’.  Girang Kina.
‘’Eh San,sekarang jam berapa ya?’’. Kata Kina
‘’Gak tau,coba aku liat dulu’’.  Jawab Santi.
Santi pun melihat ke jam tangan nya yang tidak terlalu bagus.
‘‘Kin kita udah telat’’. kaget Santi menatap mata Kina.
‘’Hah gimana dong San? ,mana baju kita basah lagi’’. Keluh Kina dengan wajah lelah.
‘’Gimana yah,’’ Santi berfikir.
‘’Oke kita masuk aja,lagian kita udah terlanjur kesini juga’’. kata Santi
‘’Kamu yakin kita mau masuk? ’’. Kata Kina.
‘’Yakin lah,ayo kita masuk! ’’. Santi menarik tangan Kina.
Merekapun masuk ke perpustakaan.
‘’Assalamu’alaikum pak’’. Santi dan Kina mengucapkan salam hampi berbarengan.
‘’Waalaikum’salam’’. Jawab pak guru.
‘’Maaf pak kami telat’’.Kata Santi  minta maaf sambil kepalanya menunduk.  
‘’Iya pak,kami telat’’. Kata Kina
‘’Gapapa kok bapak maafin’’. Pak guru memaafkan mereka
‘’Terus kenapa baju kalian basah?’’. Tanya pak guru melihat baju mereka yang basah.
‘’Kami tadi kehujanan,soalnya hujannya deras banget pak’’. Kata Santi sambil kelihatan lesuh. ‘’Oh iya yah  hujannya memang deras banget’’. Kata pak guru melihat keluar, di luar hujannya masih deras.
‘’Iya pak  hujannya deras banget’’. Kata kina.
‘’Karena baju kalian basah litarasinya di lanjut besok aja ya,sekarang kalian ikut saya ke koprasi ya!’’. Kata pak guru.
‘’Iya pak’’. Kata Santi dan Kina hampir berbarengan.
Mereka pun mengikuti pak guru ke koprasi dengan baju yang basah.
‘’Kalian tunggu dulu di sina ya’’. Kata pak guru. ‘’Iya pak’’.Kata mereka berdua yang ingin duduk.
Tiba-tiba pak guru membawa dua gelas teh hangatdan di letekkan di meja.
‘’Ini teh angetnya minumya,biar badan kalian anget’’. Kata pak guru.
‘’Iya pak,makasih’’. Kata Santi.
‘’Makasih pak’’. Kata Kina.
‘’sama-sama’’. Kata pak guru.
‘’Kalau minuman kalian udah,bapak akan antar kalian pulang’’. Kata pak guru
‘’Gak usah pak’’. Kata Santi menolaknya.
‘’Kenapa?’’. Kata pak guru.
‘’Takut ngerepotin bapak’’. Kata santi
‘’Iya pak nanti gerepotin bapak’’. Kata Kina.
‘’Gak ngerepotin sama sekali’’. Kata pak guru. ‘’Makasih ya pak udah mau direpotin sama kita berdua’’.  Santi berterima kasih kepada pak guru. ‘’Iya,sama-sama’’. Kata pak guru. Merekapun meminum teh hangatnya. Setelah minuman mereka habis,mereka langsung diantar pak guru pulang ke rumah mereka masing-masing dan literesinya diadakan besok. 

 

Profil Penulis
NADA NAQIYAH APRILIANI, merupakan putra ke 2 dari 3 bersaudara ini adalah peserta literasi SMPN 1 Kersamanah Tahun 2020. Ia belajar di kelas 7-J.
Cerpen Tangga-tangga Juang Literasi ini merupakan karya pertamanya.